Peninggalan sejarah dari Masa Hindu, Budha, Islam di Indonesia lengkap

Peninggalan sejarah dari Masa Hindu, Budha, 

Islam di Indonesia lengkap


A. Peninggalan Hindu di Indonesia


1. Kedatangan Agama Hindu


Bukti tertulis atau prasasti tentang kedatangan agama Hindu di Indonesia ditemukan di Kalimantan Timur (Kerajaan Kutai) dan di Bogor (Kerajaan Tarumanegara). Prasasti itu dibuat pada batu dan ditulis dengan huruf Pallawa dengan bahasa Sanskerta.

Agama Hindu masuk ke Indonesia pada tahun 78 Masehi. Sebelum kedatangan agama Hindu, nenek moyang kita telah menganut kepercayaan animisme dan dinamisme. Animisme adalah pemujaan terhadap roh nenek moyang yang telah meninggal. Sedangkan, dinamisme adalah pemujaan terhadap
benda-benda yang dianggap memiliki kekuatan gaib.

Dalam masyarakat Hindu kita mengenal adanya empat tingkatan masyarakat menurut kasta, yaitu sebagai berikut.
1. Kasta Brahmana : Para pendeta dan pemimpin upacara.
2. Kasta Ksatria : Para raja dan bangsawan.
3. Kasta Weisya : Para pedagang dan pekerja menengah.
4. Kasta Sudra : Para petani, buruh kecil, dan budak.

Ada anggapan bahwa masuknya agama Hindu ke Indonesia melalui perdagangan dengan bangsa India. Para pedagang India menjual barang-barang yang bernilai tinggi, seperti logam mulia, perhiasan, kain, wangi-wangian, dan obat-obatan. Sedangkan, pedagang Indonesia menjual berbagai jenis kayu dan rempah-rempah. 

Pembeli barang-barang yang diperdagangkan itu adalah kaum bangsawan. Anggapan masuknya agama Hindu melalui pedagang India didukung dengan adanya perkampungan kaum saudagar India yang dinamakan ”Kampung Keling”. Salah satu ”Kampung Keling” yang tersisa ada di kota Medan.

Di dalam Agama Hindu dikenal dewa-dewa yang memiliki kekuatan luar biasa, antara lain Dewa Agni (api), Dewa Bayu (angin), Dewa Candra (bulan), Dewa Indera (perang), Dewa Brahma (pencipta), Dewa Wisnu (pemelihara), dan Dewa Siwa (perusak). Dewa Brahma, Wisnu, dan Siwa adalah Dewa tertinggi yang disebut ”Tri Murti”.

Raja dianggap sebagai titisan dewa, maka raja juga sering dibuat patungnya. Bangunan batu tempat menyimpan patung dan dijadikan tempat pemujaan disebut candi. Fungsi candi juga sebagai tempat penyimpanan barang-barang milik raja.

Kitab suci agama Hindu adalah Weda. Weda merupakan kitab yang berisi filsafat dan ajaran agama. Keseluruhan alam pikiran dalam kitab Weda disebut ”Vedisme”. Semua isi kitab Weda bersangkutan dengan upacara agama, terutama kurban. Kitab Weda terdiri dari empat bagian yang disebut ”Catur Weda”, yaitu Rig Weda, Sama Weda, Yajur Weda, dan Atharwa Weda.

Selain memiliki candi dan pura, masyarakat Bali yang beragama Hindu mengenal ritual tertentu, misalnya upacara ngaben (pembakaran jenazah) dilakukan dengan tujuan agar roh dan jasad orang yang meninggal dapat kembali ke asalnya (Maha Atman).

Galungan dan Kuningan adalah hari raya umat Hindu Bali yang dirayakan dua kali setahun. Hari raya Nyepi dirayakan setahun sekali, dengan melakukan kegiatan diam dan mematikan semua penerangan di dalam rumah.

2. Kerajaan-kerajaan Hindu di Indonesia

Kerajaan Kerajaan Hindu di Indonesia











3. Candi-candi Peninggalan Hindu


Candi-candi Hindu biasanya berfungsi sebagai tempat untuk pemujaan terhadap Dewa Tri Murti. Dalam candi ada arca dan ruang khusus untuk pemujaan. Kecuali bentuk candi, ada pula peninggalan Hindu yang berbentuk upacara tradisional yang dilakukan pada waktuwaktu tertentu.

Di Gunung Bromo, suku Tengger biasa melaksanakan upacara Kasadha yang dilaksanakan setiap tahun. Upacara ini merupakan budaya peninggalan Hindu Syiwa yang masih dilestarikan masyarakat suku Tengger sampai sekarang.

B. Peninggalan Buddha di Indonesia


1. Ajaran Buddha


Inti ajaran Buddha adalah Dharma, yaitu sejumlah aturan atau kewajiban yang harus dilakukan oleh pengikutnya sebagai bagian dari alam semesta. Aturan itu bertujuan agar manusia melepaskan diri dari kekangan karma agar mencapai kesempurnaan hidup, yaitu Nirwana. 

Proses kehidupan manusia saat ini merupakan kelanjutan kehidupan sebelumnya. Ini disebut penitisan (reinkarnasi). Kehidupan dan proses penitisan itu pada dasarnya adalah penderitaan, hukuman, dan karma. Agar manusia lepas dari penderitaan, hukuman, dan karma, manusia harus berlaku benar, berniat benar, berbicara benar, berusaha benar, dan berkehidupan benar.

Kitab suci agama Buddha adalah ”Tripitaka”. Menurut kepercayaan agama Buddha, alam semesta dibagi tiga, yaitu sebagai berikut.
  1. Kamadhatu : Tingkat paling rendah, di mana manusia masih dipengaruhi oleh nafsu yang tidak baik. Pada tahap ini, manusia tidak ada bedanya dengan binatang buas. 
  2. Rupadhatu : Tingkat kedua di mana manusia berusaha memerangi hawa nafsu yang tidak baik. Pada tahap ini, manusia berjuang mengatasi godaan-godaan untuk melepaskan hawa nafsu yang tidak baik tersebut. 
  3. Arupadhatu : Tahap di mana manusia mencapai kesempurnaan dan terlepas dari urusan duniawi.


Tokoh ajaran Buddha adalah Sidharta Gautama atau Sang Buddha Gautama. Kesederhanaan Sang Buddha merupakan ciri utama yang diikuti oleh para biksu (laki-laki) dan biksuni (perempuan) di Wihara.

Perlengkapan hidup yang boleh dimiliki oleh seorang biksu atau biksuni hanya tiga macam, yaitu sebuah mangkuk untuk makan, jarum untuk menjahit baju, dan pisau untuk mencukur rambut.

Simbol kekayaan yang dimiliki oleh penganut Buddha digambarkan dalam bentuk ”stupa” yang merupakan gambaran tumpukan baju, mangkuk yang ditelungkupkan, dan tongkat atau jarum di atasnya.

2. Peninggalan Buddha


Candi-candi dengan stupa di atasnya merupakan simbol tempat peribadatan agama Buddha.

Candi Borobudur terletak di Magelang, Jawa Tengah. Candi ini terdiri dari tiga tingkatan yang menggambarkan Kamadhatu, Rupadhatu, dan Arupadhatu.
  1. Kamadhatu adalah dasar candi dengan kaki candi tertutup 13.000 m3 batu serta 160 relief tersembunyi. 
  2. Rupadhatu, terdiri dari empat lorong dengan 1.300 gambar relief. Jika diukur, panjang seluruhnya mencapai 2,5 km dengan 1.212 panel berukir. 
  3. Arupadhatu, dengan bentuk lingkaran-lingkaran yang memuat 72 patung Buddha di dalam stupa terawang dan satu stupa induk besar. Lebar tiap sisi candi 123 m. Seluruh bahan termasuk dasar candi, terdiri dari 55.000 m3 batu andesit. Jumlah patung 504 patung Buddha, 72 terletak pada stupa terawang, sedangkan 432 dalam relung terbuka.


Candi-candi Buddha lainnya, antara lain Candi Kalasan, Candi Sari, Candi Mendut, Candi Pawon, Candi Plaosan, dan Candi Sewu. Untuk mengenang kebesaran Sang Buddha Gautama banyak candi diberi hiasan patung Siddharta Gautama.

Upacara tradisi agama Buddha dilaksanakan setiap tahun. Tujuannya adalah untuk mengenang kelahiran, kematian, dan moksa-nya sang Buddha. Upacara itu disebut ”Tri Suci Waisak” yang dilaksanakan di kawasan Candi Borobudur. Peringatan Tri Suci Waisak memiliki daya tarik wisata baik domestik maupun mancanegara.

C. Peninggalan Islam di Indonesia


1. Masuknya Agama Islam


Agama Islam lahir di Tanah Arab oleh Nabi Muhammad saw. yang dilahirkan pada tanggal 12 Rabiulawal 571 M (20 April 571 M). Beliau adalah putra dari Abdullah bin Abdul Mutholib dengan Aminah binti Wahab, dari suku bangsa Qura’isy.

Pada tanggal 17 Ramadhan 610 M (6 Agustus 610 M) ketika Muhammad sedang menyendiri dalam Gua Hira, datanglah Malaikat Jibril menyampaikan wahyu yang pertama. Peristiwa itu dikenal sebagai Nuzulul Qur’an (turunnya wahyu Qur’an pertama) yang menjadi kitab suci agama Islam.
Peta Penyebaran Agama Islam di Indonesia
Peta Penyebaran Agama Islam di Indonesia

Agama dan peradaban Islam masuk ke Indonesia dibawa oleh para pedagang Gujarat, Arab, dan Persia. Sambil berdagang, mereka membawa pengaruh dan menyebarkan ajaran Islam.

Para pedagang muslim masuk ke Indonesia kira-kira pada abad ke-7. Dalam perkembangannya, pada abad ke-13 terbentuk masyarakat muslim di Indonesia. Pada saat itu, kerajaan pertama yang bercorak Islam adalah Kerajaan Samudera Pasai. 

Kerajaan ini terletak di Aceh bagian utara (sekarang Kabupaten Lhokseumawe), dengan rajanya bernama Malikus Shaleh. Raja yang terkenal membawa kemajuan pesat adalah Sultan Iskandar Muda.

Penyebaran agama Islam di Indonesia melalui beberapa jalur. Di antaranya, jalur perdagangan, perkawinan, jalur pendidikan, serta jalur seni dan budaya.

a. Jalur Perdagangan
Perdagangan dan pelayaran berfungsi sebagai sarana dalam menyiarkan agama Islam. Kota dagang yang mula-mula menjadi Islam adalah Samudera Pasai. Pada abad ke-14, Malaka menjadi pusat perdagangan dan pusat pengembangan Islam. Di Pulau Jawa, Islam berkembang dari kota-kota pelabuhan Banten, Cirebon, Demak, Tuban, dan Gresik.

b. Perkawinan
Para pedagang dari luar Nusantara banyak yang menikah dengan penduduk asli sehingga lambat laun mereka juga menganut agama Islam.

c. Jalur Pendidikan
Munculnya pesantren-pesantren yang mendapat perlindungan dari penguasa, mempercepat perkembangan Islam di Nusantara. Sekarang kita mengenal pondok pesantren, pesantren modern, dan pesantren kilat.

d. Jalur Seni dan Budaya
Seni juga dapat menjadi sarana berkembangnya agama Islam di Nusantara. Contohnya adalah seni bangunan, seni ukir, seni tari, seni suara, adat istiadat, dan seni sastra.

2. Beberapa Peninggalan Islam


Kerajaan-kerajaan Islam yang ada di Indonesia, antara lain Samudera Pasai (abad ke-13), Kerajaan Aceh (1514), Kerajaan Demak, Kerajaan Banten, Kerajaan Ternate, Kerajaan Tidore, dan Kerajaan Gowa–Tallo. Berikut peninggalan-peninggalan dari masa kejayaan kerajaan Islam.

  1. Bangunan : Masjid, gerbang/gapura masjid. Misalnya: Masjid Agung Demak. 
  2. Seni ukir : Ukiran kayu/batu yang bercorak Islami dan berkembang menjadi kaligrafi, misalnya di Jepara. 
  3. Seni wayang : Wayang kulit pada masa Sunan Kalijaga. 
  4. Seni sastra : Syair Melayu ajaran Hamzah Fansuri, Hikayat Banjar. 
  5. Kitab/primbon : Kitab bercorak kegaiban, berisi ramalan dan penetapan hari baik yang ditulis oleh Sunan Bonang. 
  6. Adat istiadat : 1. Makuta Alam, merupakan percampuran adat Aceh dan Islam. 2. Grebeg Maulud di Keraton Cirebon dan Yogyakarta.


D. Upaya Pelestarian Peninggalan Sejarah


1. Menjaga Keutuhan

Peninggalan sejarah yang bernilai sangat tinggi, perlu dijaga keutuhannya. Jika peninggalan sejarah itu hilang atau punah, generasi muda dan pelajar tidak akan mengenal dan memahami peninggalan hasil budaya para nenek moyang kita zaman dahulu. Kita wajib menjaga keutuhan bukti peninggalan yang merupakan wujud kelestarian bangsa.

Meskipun pemerintah telah membuat peraturan yang mengatur perlindungan peninggalan sejarah, kita tetap wajib ikut menjaga keutuhan peninggalan sejarah tersebut. Bagaimana cara kita melestarikannya?

Upaya-upaya yang dapat kita lakukan di antaranya sebagai berikut.
  1. Turut menjaga keutuhan dan keamanan peninggalan sejarah. 
  2. Tidak mencoret-coret atau melakukan tindakan yang tidak terpuji di lokasi peninggalan sejarah. 
  3. Turut menjaga kebersihan di lokasi peninggalan sejarah. 
  4. Menaati peraturan/tata tertib yang berlaku di lokasi peninggalan sejarah.


2. Tanggung Jawab Bersama

Agar peninggalan sejarah tetap utuh, semua warga masyarakat wajib melindungi dan mempertahankan benda-benda tersebut dari kerusakan dan pencurian.

Benda sejarah yang utuh, aman, dan lestari dapat memberikan manfaat untuk kemajuan pendidikan, kebudayaan, dan pariwisata. Para pelajar dan generasi muda dapat mempelajari sejarah bangsa kita.

Subscribe to receive free email updates: