Skip to main content

Perbandingan Pemrograman Berorientasi Obyek dengan Pemrograman Terstruktur, pemrograman berorientasi objek, pemrograman terstruktur, pengertian pemrograman terstruktur, konsep pemrograman berorientasi objek

Perbandingan Pemrograman Berorientasi Obyek dengan Pemrograman Terstruktur, pemrograman berorientasi objek, pemrograman terstruktur, pengertian pemrograman terstruktur, konsep pemrograman berorientasi objek

Perbandingan Pemrograman Berorientasi Obyek dengan Pemrograman Terstruktur



Pemrograman Berorientasi Obyek

Paradigma bahasa pemrograman memberikan model untuk programmer dalam menulis listing program. Paradigma perbedaan dalam bahasa pemrograman sebagai berikut :
Pemrograman tidak terstruktur atau Programming Monolithic
 Pemrograman prosedural
 Pemrograman struktural
 Pemrograman Berorientasi Objek

Pemrograman tidak terstruktur atau Programming Monolithic :
 Seluruh permasalahan ini diselesaikan sebagai blok tunggal.
 Semua data bersifat global dan tidak ada keamanan.
 Perintah melompat diperbolehkanjump dan banyak menggunakan perintah go to
 Cocok untuk permasalah kecil.
 Sulit untuk melacak kesalahan program

Contoh bahasa pemrograman yang termasuk dalam Programming Monolithic adalah Assembly Language, BASIC.

Pemrograman prosedural
 Masalah yang diberikan dibagi dalam beberapa sub masalah tergantung pada fungsinya.
 Sub masalah disebut prosedur atau Metode.
 Prosedur apapun dapat dipanggil pada setiap saat selama pelaksanaan program.
 Program ini memiliki variabel global dan lokal.

Fitur Pemrograman berorientasi prosedur:
 Program besar yang terbagi dalam fungsi kecil atau Prosedur.
 Menggunakan Pendekatan pemrograman Top-Down.
 Data bergerak bebas dari satu fungsi ke yang lain.
 Sebagian besar fungsi berbagi data umum.
 Penekanan diberikan untuk algoritma.

Kekurangan:
 Sangat sulit mengidentifikasi data yang digunakan oleh yang berfungsi.
 Sulit untuk melacak kesalahan program

Pemrograman berorientasi obyek
 Program ini dibagi menjadi jumlah unit kecil yang disebut Object. Data dan fungsi merupakan properti objek.
 Data dari objek hanya dapat diakses oleh fungsi yang terkait dengan objek tersebut.
 Fungsi satu objek dapat mengakses fungsi objek lain.

Fitur pemrograman berorientasi obyek
 Penekanan diberikan pada data daripada prosedur.
 Masalah dibagi menjadi obyek.
 Struktur data dirancang sedemikian rupa sehingga mereka mengatur objek.
 Data dan fungsi yang diikat bersama-sama.
 Penyembunyian data adalah mungkin.
 Data baru dan fungsi dapat dengan mudah dibuat.
 Obyek dapat berkomunikasi satu sama lain dengan menggunakan fungsi.
 Pendekatan bottom-up yang digunakan dalam membuat program

Perbedaan antara Pemrograman Berorientasi Terstruktur dan Objek


Dengan menggunakan OOP maka dalam melakukan pemecahan suatu masalah kita tidak melihat bagaimana cara menyelesaikan suatu masalah tersebut (terstruktur) tetapi objek-objek apa yang dapat melakukan pemecahan masalah tersebut. Sedangkan untuk pemrograman terstruktur, menggunakan prosedur/tata cara yang teratur untuk mengoperasikan data struktur. Untuk tata nama, keduanya pun memiliki tatanan yang sama walaupun memiliki pengertian tersendiri.

object oriented menggunakan “method” sedangkan terstruktur menggunakan “function”. Bila di OOP sering didengar mengenai “objects” maka di terstruktur kita mengenalnya dengan ” modules”. Begitu pula halnya dengan “message” pada OO dan “argument” pada terstruktur. “attribute” pada OO juga memiliki tatanan nama yang sepadan dengan “variabel” pada pemrograman terstruktur.

Pemrograman prosedural akan dikatakan lebih baik apabila dalam segala situasi melibatkan kompleksitas moderat atau yang memerlukan signifikan kemudahan maintainability. Manfaat yang dirasakan dalam penggunaan pemrograman prosedural adalah kemampuan kembali menggunakan kode yang sama tanpa menggunakan kode yang berbeda ataupun mengkopinya kembali. Dengan menggunakan “goto”, memudahkan programmer melacak kumpulan data sehingga menghindarkan pemrograman terstruktur menjadi seperti spagethii code.

Pemrograman berorientasikan objek dikatakan lebih baik apabila Model data berorientasi objek dikatakan dapat memberi fleksibilitas yang lebih, kemudahan mengubah program, dan digunakan luas dalam teknik piranti lunak skala besar. Lebih jauh lagi, pendukung OOP mengklaim bahwa OOP lebih mudah dipelajari bagi pemula dibanding dengan pendekatan sebelumnya, dan pendekatan OOP lebih mudah dikembangkan dan dirawat.








Comments

Popular posts from this blog

5 Fungsi Modul Input Output (I/O)

5 Fungsi Modul Input Output (I/O) Modul I/O adalah suatu komponen dalam sistem komputer yang bertanggung jawab atas pengontrolan sebuah perangkat luar atau lebih dan bertanggung jawab pula dalam pertukaran data antara perangkat luar tersebut dengan memori utama ataupun dengan register – register CPU. Dalam mewujudkan hal ini, diperlukan antarmuka internal dengan komputer (CPU dan memori utama) dan antarmuka dengan perangkat eksternalnya untuk menjalankan fungsi-fungsi pengontrolan. Fungsi dalam menjalankan tugas bagi modul I/O dapat dibagi menjadi beberapa katagori, yaitu: • Kontrol dan pewaktuan. • Komunikasi CPU. • Komunikasi perangkat eksternal. • Pem-buffer-an data. • Deteksi kesalahan. 1. Fungsi Kontrol dan Pewaktuan Fungsi kontrol dan pewaktuan (control & timing) merupakan hal yang penting untuk mensinkronkan kerja masing – masing komponen penyusun komputer. Dalam sekali waktu CPU berkomunikasi dengan satu atau lebih perangkat dengan pola tidak menentu dan kecepatan transfer

7 Pengguna dalam Basis data dan Operasi Operasi Dasar Manajemen Database

Pembahasan saat ini yaitu 7 Pengguna dalam Basis data dan Operasi Operasi Dasar Manajemen Database, arsitektur basis data, basis data, database 7 Pengguna dalam Basis data dan Operasi Operasi  Dasar Manajemen Database Pengguna dalam Basis data Pada tingkat pemakai, data base dikelompokkan menjadi beberapa tingkat pemakai yaitu antara lain sebagai berikut : 1. Database Administrator Ialah manusia yang mengorganisasi seluruh sistem basis data. Database administrator imemiliki tanggung jawab penuh dalam manajemen database meliputi: pengaturan hak akses, koordinasi dan monitoring serta bertanggung jawab terhadap kebutuhan hardware dan software. Dalam pekerjaannya biasanya dibantu oleh staf Admin. Database Administrator 2. Database Designer Adalah manusia yang bertugas merancang dan mengembangkan database. database designer bertanggung jawab dalam identifikasi data yang tersimpan dalam database, menentukan struktur data yang tepat untuk disimpan dalam database. Database designer memerlukan

5 Komponen Penting dalam Proposal Penelitian

5 Komponen Penting dalam Proposal Penelitian, tahapan metode ilmiah, metodologi penelitian, metode ilmiah